Angkasa Pura I Akan Kelola Terminal 4 Bandara Kuwait

Jakarta, BUMNInfo | PT Angkasa Pura I (Persero) bakal mengelola terminal 4 Bandara Internasional Kuwait bersama perusahaan asal Korea Selatan Incheon International Airport Corporation (IIAC) dan PT Wijaya Karya (Persero) Tbk.

Kerjasama tersebut ditandai dengan penandatanganan perjanjian konsorsium oleh Direktur Utama Angkasa Pura I, Faik Fahmi, CEO IIAC, Goo Bon Hwan dan Direktur Utama Wijaya Karya, Tumiyana di Jakarta, pada hari Senin (13/1) malam.

Direktur Utama Angkasa Pura I Faik Fahmi mengatakan, AP I optimistis berpeluang lebih besar untuk mendapatkan kontrak kerja sama pengelolaan Bandara Hang Nadim Batam dengan menggandeng Incheon dan Wijaya Karya sebagai mitra strategis, mengingat kemampuan dan pengalaman global di sektor kebandarudaraan dan konstruksi bandar udara yang konsorsium ini miliki.

Sebagai pemimpin konsorsium, AP I akan bertanggung jawab dalam hal manajemen operasional dan komersial secara umum.

Sementara IIAC memiliki kewajiban dan tanggung jawab dalam pemasaran serta strategi pengembangan bandara secara umum. Sedangkan Wika selaku BUMN bidang konstruksi bertanggung jawab dalam manajemen infrastruktur bandara.

Sementara untuk Bandara Kuwait, AP I akan mengirimkan tenaga ahli yang dimilikinya untuk periode 2021-2023.

Kerjasama dilanjutkan dengan keikutsertaan AP I dengan IIAC dalam seleksi pengelolaan Terminal 4 Kuwait Bandara Internasional Kuwait dan Bandara Internasional Jeddah di Arab Saudi pada masa yang akan datang.

“Kerjasama ini merupakan salah satu strategi perusahaan dalam mengembangkan bisnisnya sekaligus menegaskan komitmen AP I untuk memperluas jaringan pengelolaan bandara di Indonesia serta dapat berperan di kancah internasional,” ujar Faik, di Jakarta pada Senin (13/01).

Staging pertama adalah dengan melakukan kerjasama di bandara Kuwait terminal 4 dan mulai berpartisipasi di tahun ini. "Jadi ada SDM AP 1 yang mengoperasikan bandara di Kuwait. Ini suatu terobosan baru. Biasanya dibantu bandara lain sekarang kita yang membantu," kata faik.

Untuk pengelolaan di Kuwait rencananya AP I mendapatkan hak kelola safety & security, dan akan mulai dilakukan persiapannya tahun ini dan akan berlangsung sepanjang kerja sama.

"Mengenai porsi kebutuhan investasi secara nominal belum kita tetapkan karena kita belum tau pengembangan yg dipentingkan tapi kembali lagi porsi menyesuaikan saham yg disepakati AP I 50%, Incheon 30%, Wika 19%," katanya.

Faik menjelaskan, kuwait adalah salah satu tahapan pertama. AP I akan terbuka dengan pengembangan bandara lain seperti bandara bersama di Saudi Arabia, dan Filipina. Jadi akan ada banyak kerja sama antara Incheon dan AP I.

Mengenai Hang Nadiem, AP I mempertimbangkan posisi strategis Incheon. "karena bagaimanapun juga untuk mengembangkan Batam perlu berkompetisi dengan Singapura dan sebagainya. Kita perlu menyediakan strategi yang bagus," kata Faik.

AP I percaya diri dengan kerja samanya dengan Incheon dan Wika, apabila mendapatkan hak kelola Hang Nadiem berstandar Internasional.

"Jadi fokusnya selain kargo penumbuhan tingkat passenger, kita tau kargo dari korea juga besar masuk ke Indonesia. Pengalaman Incheon menjadi salah satu pertimbangan mengembangkan di Hang Nadiem," pungkasnya.

Mengenai AP I menggandeng Incheon, Faik menyebut Incheon merupakan salah satu pengelola bandara yg terbaik dunia dan diharapkan dengan kerjasama dengan Incheon Airport, AP I bisa memiliki pengelola bandara dengan reputasi nomor satu dunia.

Sumber : industri.kontan.co.id

Foto : Liputan6.com



POST TERKAIT